Sambut Kedatangan Presiden RI Ke Sulbar, Muh. Ahyar Layangkan Surat Terbuka

Daerah33 Pembaca

Darasaksara.comMamuju  – Muh. Ahyar,SH. Salah seorang Mahasiswa di Sulawesi Barat memilih melayangkan surat terbuka kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai respon atas kunjungannya ke Sulawesi Barat.

Cara ini dilakukan dengan harapan atas apa yang ingin disampaikan kepada Presiden itu bisa didengar dan direalisasikan.

” Saya melihat semua orang antusias menyambut kunjungan Papak Presiden, misalkan Pemerintah yang tiba – tiba menambal jalan raya yang akan dilalui Presiden ada juga kelompok Mahasiswa yang akan melakukan aksi demontrasi,” kata Ahyar.

Meski berbagai cara dilakukan untuk menyambut kedatangan Jokowi ke Sulbar ini telah dilakukan oleh sejumlah kelompok, Ahyar mengaku

mencoba cara lain dengan harapan bisa didengarkan dan direalisasikan oleh Pak Presiden.

” Ya, ibarat pasangan menuliskan surat cinta pada kekasihnya jika diterima pasti bahagia,” ujarnya.

Dalam surat terbuka tertanggal 21 April 2024 sebanyak 11 Poin penting yang tuliskan untuk Presiden Joko Widodo.

Berikut isi surat terbuka Muh. Ahyar pada Presiden Joko Widodo.

Surat Terbuka

Mamuju 21-april-2024

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh bapak presiden republik Indonesia yang kami hormati.

Kami di sini mendoakan agar bapak dalam kondisi sehat walafiat serta selalu dalam Lindungan Allah Subhanahuwata’ala.

Bapak presiden yang kami hormati mendengar informasi bahwa bapak akan kembali berkunjung kedaerah yang begitu kami cintai, ijinkan kami para aktivis para mahasiswa para pemuda di provinsi Sulawesi barat ini menyampaikan kegelisahan kami menyampaikan keresahan kami dan menyampaikan pikiran pikiran kami atas segala kondisi dan situasi daerah kami, serta ijinkan kami mengucapkan Terimakasih atas segala pembangunan yang saat ini telah diberikan walaupun belum sepenuhnya dapat dirasakan oleh masyarakat sulbar.

Bapak presiden yang kami hormati, dalam penyampaian pendapat sebagaimana yang diatur dalam pasal 28 Undang-undang dasar 1945 menjelaskan bahwa “ Kemerdekaan berserikat dan berkumpul mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan adalah hak setiap warga negara, maka melalui Surat ini dengan berlandaskan pada asas keseimbangan antara hak dan kewajiban sebagai warga negara yang berlatar belakang pemuda dan mahasiswa, ijinkan saya menyampaikan pendapat dan pikiran saya melalui tulisan dalam surat ini.

Bapak presiden yang kami hormati beberapa poin menjadi catatan yang rasanya ingin saya sampaikan secara langsung dihadapkan bapak presiden, namun itu adalah suatu kemustahilan yang bisa terwujud sehingga tulisan ini menjadi harapan saya sebagai jalan pintas menyampaikan aspirasi dan harapan masyarakat Sulawesi barat, Poin poin berikut saya tuliskan secara garis besar, dengan tambahan penjelasan sedikit agar tidak menghambat waktu bapak dalam memikirkan bangsa ini.

Bapak presiden ijinkan saya menyebutkan satu persatu poin kebawa denga sedikit penjelasan sebagai berikut:

1. Soal pembentukan ibu kota provinsi Sulawesi barat (kota madya) yang sampai hari ini menjadi harapan yang tak kunjung terwujud sebab menunggu keputusan bapak untuk membuka moratorium, padahal kami satu satunya provinsi diindonensia dari 38 provinsi yang belum memiliki kota otonom, yang sekarang sudah berusia 19 tahun.

2. Penegakan hukum yang masih lemah dan sarat akan terjadinya kolusi, dibuktikan dengan beberapa terdakwa kasus korupsi diputuskan bebas di pengadilan negri Mamuju, beberapa laporan kasus korupsi dikejaksaan tinggi Sul-Bar mandek tak berjalan, serta pelaku pelaku kejahatan yang berproses di Polda Sul-Bar tak berjalan sesuai harapan.

3. Dana stimulan gempa yang diberikan pusat tahap pertama perlu untuk didalami, sebab ada upaya penyalagunaan dan manipulasi data tahap awal serta dugaan pemotongan dari oknum yang tidak jelas.

4. Berharap Dana stimulan tahap dua agar segera dicairkan.

5. Mendorong investor yang kredibel dan komitmen untuk investasi disulbar, sebagai upaya peningkatan perekonomian daerah.

6. Mencabut dan menghentikan ijin tambang para investor yang Ugal-ugalan dan tidak berjalan sesuai dengan hukum yang berlaku.

7. Kembali melanjutkan pembangunan arteri tahap dua sebagaimana yang dijanjikan pada tahun 2019 dan melalui jalur perencanaan awal.

8. Tetap komitmen memberikan bantuan pembangunan infrastruktur ke sulbar terutama jalan mamasa tembus Toraja tahun ini, dan penghubung antara kabupaten satu dengan kabupaten lainnya.

9. Memberikan teguran kepada bupati mamuju agar memperhatikan penataan kota, perbaikan jalan dalam kota dan penggunaan apbd secara proporsional dan profesional.

10. Memberikan atensi terhadap kabupaten mamasa, agar menjadi daerah yang bisa keluar dari masalah yang dihadapi saat ini, dan menjadikan kabupaten mamasa sebagai kabupaten penghasil kopi, dan daerah destinasi wisata kopi.

11. Sebagai daerah yang digadang-gadang sebagai penyangga ibu kota negara, kami minta atensi untuk pengembangan dan dukungan disektor pertanian dan kelautan disulbar. Terutama sektor kelautan dan perikanan sebab Sektor kelautan dan perikanan adalah sektor pertumbuhan utama nasional dan provinsi Sulawesi Barat, Luas laut Sulawesi Barat lebih luas dari daratan.

Potensi ikan sangat besar 2 juta ton per tahun, Sulbar baru mampu menangkap ikan 50 ribu ton.

Demikian poin poin masalah yang begitu kompleks terjadi di daerah kami, dan harapan harapan yang kami titipkan pak presiden. yang saya tuangkan melalui surat ini. Semoga Allah swt memberikan kemakmuran bangsa dan negara kita. Amin.

Billahi Taufik Walhidayah Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Muh. Ahyar. S.H

Mahasiswa Sulawesi Barat.

Komentar